Tag Archives: Pelatihan Otomasi

Apakah itu Arduino?

Artikel ini membahas tentang Arduino, bagian bagian pentingnya, sebagai salah satu platform alternatif untuk mengembangkan sistem otomasi selain PLC. Sistem Otomasi pada skala industri memang lazimnya menggunakan PLC atau Industrial Control lain sebaggi kendali utama yang secara performa, kehandalan, kemudahan dan ketahanan terhadap lingkungan sudah teruji. Namun pada skala tertentu yang lebih kecil kita kadang… Read More »

Motor Stepper : Prinsip Kerja dan Pengendalian pada Otomasi Industri

Artikel ini membahas tentang bagaimana motor stepper bisa menghasilkan putaran yang bertahap dengan akurasi posisi yang tinggi dan bagaimana cara mengendalikannya. Motor stepper yang akan dibahas adalah jenis yang banyak diterapkan di dunia industri, yaitu dikendalikan dengan bantuan driver khusus. BUKA PANDUAN LENGKAP PLC DASAR OMRON Motor listrik bisa dikatakan sebagai jantung yang hampir secara… Read More »

Bilangan BCD dan Bilangan Desimal dalam Pemrogramman PLC

Artikel ini membahas tentang bilangan biner, desimal dan Bilangan BCD (Binary Code Decimal) dalam pemrogramman PLC. Dimana ke dua bilangan tersebut kadang masih membuat bingung teman – teman yang baru belajar PLC. Oleh karena itu, jagootomasi.com akan coba untuk membahas dengan bahasa dan ilustrasi yang semudah mungkin untuk dapat dipahami. BUKA PANDUAN LENGKAP PLC DASAR… Read More »

Skala di PLC Omron menggunakan Perintah SCL

Artikel ini membahas tentang skala di PLC perintah SCL yang dapat digunakan untuk melakukan konversi bilangan pada PLC Omron. Semoga panduan yang sudah dibuat bisa membantu teman – teman yang sedang belajar PLC. Baca juga : BUKA PANDUAN LENGKAP PLC DASAR OMRON Baca juga : Perbedaan Sensor Digital dan Sensor Analog Beberapa bulang tekahir saya join dengan… Read More »

Penyambungan Sensor Analog pada PLC Omron Modular

Artikel membahas tentang cara penyambungan sensor analog pada PLC Omron Modular. Sensor analog adalah sensor yang hasil pendeteksiannya dikeluarkan berupa rentang nilai tertentu dalam bentuk tegangan dan arus listrik, untuk tegangan 0 – 5 V, 1 – 5 V, 0 – 10 V, -10 – +10 V sedangkan untuk arus adalah 4 mA hingga 20… Read More »